Akibat Pemanasan Global

Akibat Pemanasan Global, dalam 50 Tahun Ke depan Pelayaran di Selat Malaka akan menurun drastis.
Pemanasan global dalam 40 tahun ke depan akan memotong jaringan transportasi Artik seperti pedang bermata dua, membatasi akses di daerah tertentu dan meningkatkan akses di tempat lain, ramal sebuah studi dari UCLA.
“Saat es laut terus meleleh, akses lewat laut akan meningkat, namun ketersediaan jaringan jalan yang penting tergantung pada suhu beku dan terancam iklim yang menghangat,” kata   Scott Stephenson, seorang mahasiswa pasca sarjana UCLA dalam geografi dan penulis utama studi ini.
Pemenangnya diduga adalah masyarakat pesisir, operasi ekstraksi sumber daya, wisata, nelayan dan masalah perkapalan, kata para peneliti. Pecundangnya adalah pertambangan darat dan operasi kayu, pengeboran gas dan minyak darat, dan masyarakat pedalaman yang kecil yang sering kali adalah masyarakat pribumi. Bahkan “jalan emas” Kanada utara yang terkenal, Tibbitt-Contwoyto yang dikatakan sebagai jalan es paling menguntungkan di dunia, akan menderita, menurut para ilmuan.
Temuan ini muncul dalam edisi terbaru dari Nature Climate Change.
“Persepsi Populer menyatakan bahwa pemanasan iklim akan berarti pembukaan dari Kutub Utara, tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa ini hanya sebagian begitu,” kata rekan penulis Laurence C. Smith, seorang profesor geografi UCLA   dan penulis ” The World in 2050: Four Forces Shaping Civilization’s Northern Future” (Dutton Books, 2010). “Naiknya akses maritim bagi kapal akan dibalas  dengan jatuhnya akses kendaraan di darat.”
Seiring dengan veteran geografi UCLA John A. Agnew, Stephenson dan   Smith model aksesibilitas terintegrasi yang ada untuk Arktik dengan Pusat Nasional untuk penelitian Atmosfer Research  merupakan model iklim  yang banyak digunakan untuk abad mendatang. Para peneliti merata-rata tingkat aksesibilitas bulan-ke-bulan untuk dua periode waktu: 2010-2014 dan 2045-2059. Mereka kemudian membandingkan kedua skenario.
Dengan kenaikan suhu keseluruhan antisipasi 2-3,5 derajat Celsius pada 2050 – dan meningkat lebih tajam dari 4-6 derajat Celsius di musim dingin – perubahan iklim diduga memiliki   efek lebih dramatis di Kutub Utara daripada tempat manapun di Bumi.
Salah satu korban besar adalah jalan es sementara, menurut penelitian ini. Dibangun di tanah beku, danau, sungai dan daerah rawa menggunakan salju dan es dipadatkan dan lembaran es, jalan tersebut saat ini menyediakan akses ke petak besar daerah pedalaman dimana pembangunan jalan biasa tidak layak.
Akibatnya, delapan negara yang berbatasan Kutub Utara – Kanada, Finlandia, Greenland, Islandia, Norwegia, Rusia, Swedia dan Amerika Serikat – diduga mengalami penurunan dalam aksesibilitas jalan tanah musim dingin. Kerugian dalam rentang akses dari 11 persen menjadi 82 persen, tergantung pada wilayah tersebut, para ahli geografi menghitung.
Secara absolut, Kanada dan Rusia akan kehilangan potensi jalan musim dingin akibat peningkatan suhu akan mencegah sampai 1 juta km persegi dari pengerasan menjadi jalan raya potensial, para peneliti menemukan. Pada tahun 2020, jalan musim dingin Tibbitt-Contwoyto, yang dipopulerkan   seri History Channel   ” Ice Road Truckers,” diproyeksikan untuk kehilangan 17 persen dari operasi 8 sampai 10-minggu.
Dengan kerugian ini akan datang keterlambatan parah, karena pelancong darat dipaksa untuk menggabungkan transportasi kendaraan dengan sarana lebih lambat, seperti kapal feri.
Sebuah contoh yang diberikan dalam studi ini adalah jalan darat dari ibukota Northwest Territories , Yellowknife kepada masyarakat Kanada utara jauh di Bathurst Inlet. Pada pertengahan abad, perjalanan, yang sekarang membutuhkan 3,8 hari akan untuk menjadi   6,5 hari.
Studi ini melihat aksesibilitas untuk kendaraan dua ton, setara dengan sedan standar. Kerugian diperkirakan lebih besar untuk rig besar, para peneliti tunjukkan. Sebuah proyek masa depan akan melibatkan penyempurnaan model untuk berbagai kendaraan yang lebih besar.
” masyarakat jauh yang bergantung pada jalan musim dingin, terutama yang darat, mungkin harus beralih ke layanan kargo udara, yang secara dramatis akan meningkatkan biaya persediaan,” kata Stephenson. “Itu akan membuat hidup yang lebih keras di komunitas-komunitas.”
Sebaliknya, perubahan iklim diharapkan dapat member napas kehidupan baru ke dalam masyarakat pesisir dengan meningkatkan pengiriman seluruh Arktik, terutama untuk kapal Tipe A yang memiliki kemampuan  melanggar es terbatas. (Kapal ini digunakan secara luas untuk pelayaran komersial di Laut Baltik dan Kanada utara, namun kapal murah ini     tanpa kemampuan memecahkan es tetap menjadi norma dalam pengiriman global saat ini, dan tingkat aksesibilitas mereka pada tahun 2050 adalah subyek dari studi di masa depan oleh     tim yang sama.)
Pada tahun 2050, tiga dari empat rute pelayaran utama akan sepenuhnya diakses dari bulan Juli sampai September untuk kapal Tipe A  , penelitian ini memprediksi. Salah satu rute pelayaran sangat baru yang belum memiliki nama resmi membentang dari Rotterdam, Belanda, ke Selat Bering, bagian itu dijuluki sebagai “Rute Kutub Utara  ” oleh penulis penelitian.
“Jika Anda bisa membayangkan mengambil perahu dari Eropa langsung ke Alaska, sesuai dengan hasil kami untuk Rute Kutub Utara,” kata Smith.
Juga sepenuhnya akan terakses Rute Laut Utara  , yang membentang dari pelabuhan laut kecil Rusia   barat   Amderma ke pelabuhan kecil Rusia   yang jauh di timur Provideniya, dan Jembatan Arktik, yang membentang dari kota pelabuhan Kanada Churchill ke pelabuhan utama Rusia   Murmansk , kata para geografer  . Jembatan Arktik adalah rute Arktik satunya yang sudah ada dengan andal terbuka selama bulan-bulan musim panas.
Ironisnya, rute laut yang tidak diharapkan untuk menjadi sepenuhnya dilalui untuk seluruh musim panas adalah satu yang paling diharapkan penjelajah   - Jalur Barat Laut . Namun,  membentang dari masyarakat kepulauan kecil Kanada Iqaluit ke kota pesisir Alaska di Nome, rute ini diharapkan menjadi 30 persen lebih mudah diakses kapal Tipe A   pada tahun 2050, hitung para geografer UCLA.
Greenland, Kanada, Rusia dan Amerika Serikat akan menikmati peningkatan akses ke zona ekonomi eksklusif mereka – saluran air lepas pantai yang memiliki akses eksklusif untuk kegiatan ekstraksi sumberdaya perikanan dan lainnya. Laut Arktik yang tinggi, sementara itu, akan menjadi empat kali lebih mudah diakses, karena sekitar 1,8 juta kilometer persegi   yang baru akan dapat dilayari oleh kapal Tipe A.
“Ini akan menjadi kabar baik untuk kepentingan pengiriman global, yang berdiri untuk menuai penghematan dengan memindahkan kargo melalui bagian ini daripada melalui Terusan Panama, Terusan Suez atau Selat Malaka,” kata Stephenson.
Sumber berita:
Referensi jurnal :
Scott R. Stephenson, Laurence C. Smith, John A. Agnew. Divergent long-term trajectories of human access to the Arctic. Nature Climate Change, 2011; DOI: 10.1038/nclimate1120 

artikel dikutip dari faktailmiah.com


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bila teman suka dengan tulisan di atas
saya berharap teman-teman menuliskan komentarnya
tapi tolong komentar yang sopannya
mari kita jaga sopan santun di dunia maya ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...