Protokol Kyoto dalam Perubahan Iklim telah dilupakan

Protokol Kyoto adalah perjanjian internasional terkait dengan Konvensi Kerangka Kerja PBB mengenai Perubahan Iklim. Fitur utama dari Protokol Kyoto adalah bahwa ia menetapkan target mengikat selama 37 negara-negara industri dan masyarakat Eropa untuk mengurangi gas rumah kaca (GHG) emisi. Jumlah ini menjadi rata-rata lima persen terhadap tingkat 1990 selama periode lima tahun 2008 -- 2012.
Perbedaan utama antara Protokol dan Konvensi adalah bahwa sementara Konvensi mendorong negara-negara industri untuk menstabilkan emisi gas rumah kaca, Protokol berkomitmen mereka untuk melakukannya.
Menyadari bahwa negara-negara maju yang terutama bertanggung jawab atas tingkat yang tinggi saat ini emisi gas rumah kaca di atmosfer sebagai hasil dari lebih dari 150 tahun dari kegiatan industri, tempat-tempat Protokol beban yang lebih berat di negara-negara maju di bawah prinsip "common but differentiated responsibilities."
Protokol Kyoto diadopsi di Kyoto, Jepang, pada 11 Desember 1997 dan mulai berlaku pada tanggal 16 Februari 2005. Aturan rinci untuk pelaksanaan Protokol yang diadopsi pada COP 7 di Marrakesh tahun 2001, dan disebut "Persetujuan Marrakesh."

 
Mekanisme Kyoto
Di bawah Perjanjian, negara harus memenuhi target mereka terutama melalui langkah-langkah nasional. Namun, Protokol Kyoto menawarkan mereka sebuah sarana tambahan memenuhi target dengan cara tiga mekanisme berbasis pasar.
Mekanisme Kyoto adalah:

    
* Emisi perdagangan - yang dikenal sebagai "pasar karbon"
    
* Mekanisme pembangunan bersih (CDM)
    
* Bersama pelaksanaan (JI).
Mekanisme hijau membantu merangsang investasi dan membantu Pihak memenuhi target emisi mereka dengan biaya yang efektif.
Pemantauan emisi target Di bawah Protokol, countries'actual emisi harus dipantau dan tepat catatan harus disimpan dari perdagangan dilakukan. Sistem registry melacak dan merekam transaksi oleh pihak-pihak di bawah mekanisme. Perubahan Iklim PBB Sekretariat, yang berbasis di Bonn, Jerman, membuat transaksi internasional log untuk memverifikasi bahwa transaksi yang konsisten dengan aturan Protokol. Pelaporan dilakukan oleh pihak-pihak dengan cara mengirimkan emisi tahunan inventaris dan laporan nasional di bawah Protokol secara teratur. Sebuah sistem kepatuhan Pihak memastikan bahwa pertemuan komitmen mereka dan membantu mereka untuk memenuhi komitmen mereka jika mereka memiliki masalah melakukannya.
Adaptasi Protokol Kyoto, seperti Konvensi, juga dirancang untuk membantu negara-negara dalam beradaptasi dengan dampak merugikan perubahan iklim. Ini memfasilitasi pengembangan dan penyebaran teknik yang dapat membantu meningkatkan ketahanan terhadap dampak perubahan iklim. Dana Adaptasi ini didirikan untuk membiayai proyek-proyek dan program-program adaptasi di negara-negara berkembang yang Pihak Protokol Kyoto. Dana tersebut dibiayai terutama dengan pembagian hasil dari kegiatan proyek CDM.
Jalan di depan Protokol Kyoto umumnya dipandang sebagai langkah penting pertama menuju pengurangan emisi global benar-benar rezim yang akan menstabilkan emisi gas rumah kaca, dan menyediakan arsitektur penting bagi masa depan kesepakatan internasional mengenai perubahan iklim. Pada akhir periode komitmen pertama Protokol Kyoto pada tahun 2012, sebuah kerangka kerja internasional baru perlu dinegosiasikan dan telah diratifikasi yang dapat memberikan pengurangan emisi ketat Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) telah dengan jelas menunjukkan diperlukan.


Link Terkait: http://unfccc.int/kyoto_protocol/items/2830.php

1 komentar:

  1. dalam mekanisme penghijauan kami selaku petani kecil membudayakan tanam jabon...

    BalasHapus

Bila teman suka dengan tulisan di atas
saya berharap teman-teman menuliskan komentarnya
tapi tolong komentar yang sopannya
mari kita jaga sopan santun di dunia maya ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...